Safrudin Bima Dukung Program Padat Karya di Terminal Baranangsiang

Anggota Komisi III DPRD Kota Bogor, Safrudin Bima, menghadiri ‘kick off’ program Padat Karya yang digelar di Terminal Baranangsiang, Senin (26/2/24). (S Hartono)

Ungkap.co.id Anggota Komisi III DPRD Kota Bogor, Safrudin Bima, menghadiri ‘kick off’ program Padat Karya yang digelar di Terminal Baranangsiang, Senin (26/2/24). Dalam acara tersebut, pria yang akrab disapa SB ini berharap program Padat Karya yang diinisiasi oleh Badan Pengelola Transportasi Jabodetabek (BPTJ) mampu meningkatkan perekonomian bagi masyarakat Kota Bogor yang tinggal di sekitar Terminal Baranangsiang.

“DPRD Kota Bogor, dalam pelaksanaan tugas pokok dan fungsinya khususnya dibidang pengawasan dan salah satunya fokus kepada peningkatan ekonomi dan kesejahteraan masyarakat, sangat mendukung program padat karya yang dilaksanakan oleh BPTJ,” ujar SB.

Bacaan Lainnya

Lebih lanjut, SB juga menyampaikan harapannya kepada BPTJ yang kini sudah menjadi pengelola Terminal Baranangsiang, bisa mengembalikan dan meningkatkan fungsi Terminal Baranangsiang sebagai terminal yang mampu melayani masyarakat pengguna, ramah bagi penumpang dan berdampak positif bagi ekonomi kawasan.

Baca Juga : DPRD Kota Bogor Keluarkan Rekomendasi untuk Pemkot Terkait Nasib Guru

Tentunya hal tersebut dapat berdampak kepada meingkatnya jumlah penumpang yang berangkat dari Terminal Baranangsiang ke luar daerah, baik menjelang lebaran maupun berbagai momentum dan kepentingan masyarakat nanti.

“Jadi kami banyak berharap kepada BPTJ dan pemerintah pusat agar Terminal Baranangsiang ini bisa kembali hidup dan berfungsi dengan baik dengan berbagai peningkatan layanan serta dampak positif bagi kemajuan wilayah dan kesejahteraan masyarakat. Yang dekat adalah pelayanan pada saat arus mudik nanti,” tutupnya.

Dalam kesempatan yang sama, anggota Komisi V DPR, Neng Eem Marhamah Zulfa Hiz yang turut hadir pada acara tersebut menyampaikan, DPR RI khususnya Komisi V mengapresiasi dan sangat mendukung program padat karya yang dilaksanakan oleh BPTJ ini.


“Program ini sangat bagus dan layak untuk dipertahankan karena mendukung perekonomian warga sekitar. Apalagi dalam situasi pemulihan ekonomi pasca pandemi COVID-19 ini, di mana banyak orang terpaksa harus dirumahkan dan juga menurunnya daya beli masyarakat,” ujar Neng Eem.

Baca Juga : DPRD Kota Bogor Awali 2024 dengan Rapat Paripurna Rencana Kerja

Program padat karya di lingkungan Kementerian Perhubungan merujuk pada Peraturan Menteri Perhubungan Nomor 73 Tahun 2018 Tentang Tata Cara Penyelenggaraannya. Jenis padat karya di sektor transportasi diantaranya pembangunan, pemeliharaan, perbaikan, serta pembersihan sarana dan prasarana transportasi.


Selain itu, juga ada kegiatan optimalisasi yang menggunakan metode padat karya meliputi pemeliharaan dan pembangunan terminal, bandara, pelabuhan, jalur kereta api, dan fasilitas keselamatan transportasi.

Adapun tujuan dari program padat karya Kementerian Perhubungan adalah untuk peningkatan produksi dan nilai tambah, perluasan kesempatan kerja sementara, perluasan akses pelayanan dasar, dan peningkatan aksesibilitas. (S Hartono)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *