Mesum Dengan Staf Desa Cantik, Oknum Kades Ini Didesak Warga Mengundurkan Diri

Ungkap.co.id  – Kepala Desa Tanjung Terantang, Kecamatan Arut Selatan, Kabupaten Kotawaringin Barat mengundurkan diri dari jabatannya. Tindakan itu ditempuh setelah munculnya tekanan masyarakat akibat dugaan perbuatan mesum (perselingkuhan) kades berinisial BS dengan salah seorang pegawai desa (staf desa).

Celakanya lagi, sang perempuan merupakan istri salah seorang tokoh agama di desa tersebut. Pernyataan mundur itu disampaikan di hadapan masyarakat melalui perwakilan dari Pemerintah Kecamatan Arsel, Rabu (16/1) sore.

Bacaan Lainnya

Informasi yang dihimpun, berdasarkan berdasarkan keterangan korban (suami selingkuhan kades) terungkap bahwa ia sudah merasakan adanya keanehan pada istrinya sejak satu tahun silam.

Seiring waktu berjalan isu adanya hubungan gelap antara istrinya dengan BS semakin menyebar. Tapi karena tidak memiliki bukti kuat, sang suami tidak bisa berbuat banyak.

Waktu berlalu kecurigaan itu semakin nyata karena istrinya sering diminta kerja lembur hingga larut malam.

“Lembur bisa sampai pukul 01.00 malam, lembur apa itu? Itu sering kali terjadi. Dan lebih mencurigakan lagi, lembur dilakukan hanya berdua saja, tidak ada staf lain yang ikut membantu,” jelasnya, dikutip dari Radar Sampit (Jawa Pos Group), Jumat (18/1).

Tak ingin kabar tersebut hanya menjadi isu menyesakkan dada, korban berusaha mencari bukti. Dengan sangat terpaksa ia pun menyadap kontak WhatsApp (WA) istrinya, sehingga percakapan dugaan perselingkuhan bisa diketahui.

“Ternyata benar ada komunikasi yang tidak layak, bahkan membicarakan hal yang intim sekali,” jelasnya.

Setelah temuan itu akhirnya sang istri mengakui bahwa pernah melakukan hubungan intim di ruang arsip kantor desa setempat, yang dilakukan pada saat jam istirahat. Namun pengakuan itu tidak diakui sang kades (BS).

Kasus tersebut juga sempat diadukan ke Kecamatan Arut Selatan, bahkan sudah pernah mediasi yang difasilitasi oleh wakil bupati Kobar.

Namun pada akhirnya, kemarahan masyarakat memuncak dan mendesak sang kades dengan masa jabatan 2016-2022 itu mundur karena dianggap sudah tidak pantas memimpin Desa Tanjung Terantang.

“Saya sudah menyatakan ke kades kalau tidak terima dengan tuduhan saya atau tuduhan saya tidak benar silakan untuk melaporkan balik, tapi sampai jangka waktu lama tidak ada respons sama sekali,” jelasnya.

Itulah yang memantik emosi warga hingga akhirnya kades mengajukan pengunduran diri yang suratnya disampaikan ke Kecamatan Arsel tertanggal 15 Januari 2019. Namun ternyata saat pengunduran dirinya, sang kades tidak hadir.

Dalam surat pengunduran diri itu, sang kades beralasan bahwa tindakan itu dilakukan untuk menjaga kekondusifan Desa Tanjung Terantang.

Pantauan Radar Pangkalan Bun, dalam pertemuan tersebut hadir pula perwakilan Kecamatan Arsel, Badan Permusyawaratan Desa (BPD), tokoh masyarakat, serta ratusan masyarakat Desa Tanjung Terantang.

Bhabinkamtibmas dari Polsek Arsel juga terlihat hadir sembari memberikan pesan agar masyarakat kembali bersatu tidak terbawa isu yang tidak bertanggung jawab. Persoalan pengunduran diri kades sudah selesai dan warga diharapkan kembali menjaga keamanan dan ketertiban di Desa Tanjung Terantang. 

“Mari kita jaga keamanan dan ketertiban desa ini. Jangan sampai terjadi hal-hal tidak kita inginkan yang justru akan merugikan masyarakat sendiri,” pintanya. 

Terkait pengunduran diri BS, Camat Arut Selatan Syahrudin melalui salah seorang perwakilannya mengatakan bahwa setelah diterimanya surat pengunduran diri ini maka dalam beberapa hari ke depan pihaknya akan menerbitkan surat pemberhentian kades.

“Selanjutnya akan segera diproses terkait kekosongan jabatan kades tersebut,” ungkapnya.

Berita ini telah ditayangkan di jawapos.com dengan judul Mesum Dengan Staf di Ruang Arsip Desa, Pak Kades Didesak Mundur
https://www.jawapos.com/jpg-today/19/01/2019/mesum-dengan-staf-di-ruang-arsip-desa-pak-kades-didesak-mundur

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *