14 Kasus Karhutla, Polda Jambi Tetapkan 3 Orang Tersangka, Ancaman 10 Tahun Penjara

  • Whatsapp
Kabid Humas Polda Jambi
Kabid Humas Polda Jambi, Kombes Pol Mulia Prianto. Foto : Syah

Ungkap.co.id – Direktorat Reserse Kriminal Khusus (Ditreskrimsus) Polda Jambi mencatat 14 kasus dengan 3 orang ditetapkan sebagai tersangka dalam perkara Kebakaran Hutan dan Lahan (Karhutla).

Kabid Humas Polda Jambi, Kombes Pol Mulia Prianto mengatakan, kasus tersebut tercatat sejak bulan Januari-Februari 2021 yang terjadi di beberapa daerah di wilayah Provinsi Jambi.

Bacaan Lainnya

“Rincian, Polres Tebo 2 kasus, Polres Muaro Jambi 2 kasus, Polresta Jambi 1, Polres Tanjabbar 4, dan Polres Tanjabtim 5 kasus,” tegasnya, Kamis (25/2/2021).

Untuk itu Polda Jambi mengingatkan bahwa tindakan membakar hutan dan lahan bisa dikenakan sanksi dan ancaman hukuman 10 tahun penjara dan denda 10 miliar sebagaimana undang-undang nomor 39 tahun 2014 tentang perkebunan.

Baca Juga : Kebakaran di PT Duren Mandiri Fortune Muaro Jambi

“Stop bakar hutan dan lahan, karena banyak yang dirugikan, baik pelaku itu sendiri, maupun secara kesehatan dan ekonomi, juga akan berdampak,” bebernya.

Menurut Kombes Pol Mulia Prianto, dampak daripada terjadinya Karhutla yaitu membuat kabut asap yang tebal sehingga dapat menutupi jarak pandang dan debu dengan ukuran partikel kecil, kemudian gas yang berdampak terhadap kesehatan manusia.

“Seperti ISPA, pneumonia, asma iritasi mata dan kulit sekaligus terjadinya pencemaran udara,” tegasnya.

Baca Juga : Kapolres Muaro Jambi Cek Sumur Bor untuk Padamkan Karhutla

Sedangkan dari aspek ekonomi yaitu terganggunya aktivitas sehari-hari, menurunnya produktivitas dan penghasilan, hilangnya mata pencaharian masyarakat di sekitar hutan dan menurunnya devisa negara.

“Terlebih berkurangnya umur tanah serta terganggunya transportasi darat dan udara,” pungkasnya. (Syah)

Pos terkait

   
   
      

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *